Adabankia POKER Panduan Menggunakan Teknik Delayed C-Bet Di Poker

Panduan Menggunakan Teknik Delayed C-Bet Di Poker

Panduan Menggunakan Teknik Delayed C-Bet dalam Poker

Teknik Delayed C-Bet, atau Continuation Bet Tertunda, menjadi salah satu strategi canggih yang sering digunakan oleh para pemain poker profesional. Teknik ini sangat efektif untuk memaksimalkan nilai dari tangan yang kuat dan membuat lawan melakukan kesalahan.

Pengertian Delayed C-Bet

Delayed C-Bet adalah strategi bertaruh di putaran berikutnya setelah flop ketika kita sudah melakukan Continuation Bet (C-Bet) di putaran sebelumnya, namun tidak mendapat aksi apa pun dari lawan. Berbeda dengan C-Bet biasa yang dilakukan saat flop, Delayed C-Bet memberikan kita lebih banyak informasi dan fleksibilitas sebelum menentukan tindakan selanjutnya.

Keuntungan Delayed C-Bet

  • Memperoleh Informasi: Memberi kita kesempatan untuk mengamati reaksi lawan saat kita melakukan C-Bet di flop. Jika mereka fold, kita bisa tahu bahwa tangan mereka lemah. Jika mereka call, kita bisa menduga bahwa mereka memiliki tangan yang lebih kuat.
  • Fleksibilitas: Karena kita tidak bertaruh segera setelah flop, kita memiliki lebih banyak waktu untuk menilai situasi dan membuat keputusan yang tepat. Kita bisa memilih untuk bertaruh, check, atau fold berdasarkan informasi yang kita kumpulkan.
  • Membuat Lawan Salah Perhitungan: Saat kita menunda C-Bet, lawan bisa berasumsi bahwa kita tidak memiliki tangan yang kuat dan mungkin melakukan call secara longgar. Hal ini menciptakan peluang bagi kita untuk membluff atau semi-bluff.
  • Maksimumkan Nilai: Jika kita memiliki tangan yang sangat kuat, Delayed C-Bet memungkinkan kita untuk memaksimalkan nilai dengan bertaruh pada putaran berikutnya saat pot lebih besar.

Kapan Menggunakan Delayed C-Bet

Strategi ini paling efektif digunakan dalam situasi berikut:

  • Ketika flop tidak mendukung kita, tetapi kita memiliki tangan yang cukup kuat untuk melawan rentang lawan yang luas.
  • Saat kita mendapatkan informasi bahwa lawan kita agresif atau cenderung membuat call longgar secara pasif.
  • Jika kita yakin lawan kita tidak memiliki tangan yang sangat kuat dan mungkin akan fold jika menghadapi C-Bet kedua.

Contoh Penggunaan Delayed C-Bet

Pada Flop:

  • Anda memegang A♥K♦ dan membet secara preflop.
  • Flop keluar 8♣6♦2♠. Anda melakukan C-Bet dengan 75% pot.
  • Lawan Anda, yang memiliki posisi button, call.

Pada Turn:

  • Kartu turn adalah Q♠. Anda memeriksa.

Lawan Anda membuat taruhan kecil. Anda yakin lawan Anda tidak memiliki tangan yang sangat kuat karena mereka tidak menaikkan taruhan atau bertaruh lebih besar di flop. Anda menaikkan taruhan dengan Delayed C-Bet, mengasumsikan lawan Anda akan fold terhadap taruhan kedua.

Dengan menggunakan Delayed C-Bet, Anda membuat lawan Anda ragu-ragu dan memaksa mereka mengambil keputusan yang salah.

Tips Menggunakan Delayed C-Bet

  • Jangan gunakan strategi ini terlalu sering, karena lawan dapat dengan mudah menyesuaikan diri dan mulai memanggil Anda.
  • Gunakan Delayed C-Bet secara selektif dan hanya pada saat-saat tertentu.
  • Perhatikan ukuran taruhan lawan saat Anda menunda C-Bet. Taruhan besar di turn dapat mengindikasikan tangan yang kuat.
  • Jika lawan Anda bertaruh pada putaran turn, pertimbangkan untuk mengimbangi rentang Anda dengan melakukan fold bahkan dengan tangan yang kuat.
  • Gunakan Delayed C-Bet sebagai bagian dari strategi yang lebih luas, bukan sebagai satu-satunya strategi.

Kesimpulan

Teknik Delayed C-Bet adalah alat yang ampuh dalam gudang senjata poker Anda. Dengan menggunakannya secara efektif, Anda dapat memaksimalkan keuntungan Anda, membuat lawan Anda kewalahan, dan membawa permainan poker Anda ke level berikutnya. Ingatlah untuk menggunakannya secara selektif dan sebagai bagian dari strategi keseluruhan yang lebih luas.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Related Post